Contoh Naskah Drama Untuk 4 Orang Tentang Kehidupan

Naskah Drama Tentang Kehidupan - Ketulusan memang nyata adanya. Tapi, ketulusan hanya benar-benar bisa dinilai dari perbuatan seseorang. Bukan perkataan semata. Ketulusan yang dilisankan, bukan dinamakan ketulusan.

Tema: Kehidupan
Judul:Ketulusan itu Nyata
Pemeran:

  1. Abi
  2. Delon
  3. Bimo
  4. Farah


SINOPSIS DRAMA

Delon sudah lama bersahabat dengan Abi. Sehari-hari mereka menghabiskan waktu bersama. Suatu hari, terjadi perdebatan panjang yang terjadi antara keduanya, hingga membuat Delon membenci Abi. Sementara itu Bimo, teman sekelas mereka yang kemudian membantu Delon dan Abi bersahabat kembali.

DIALOG DRAMA

Abi berulang kali melirik Delon di bangku sebelahnya. Tapi laki-laki yang diliriknya itu sama sekali tak menengok ke arahnya, meskipun jelas-jelas Delon juga sedang tidak memperhatikan guru di depan kelas. Sudah seminggu ini, Abi didiamkan. Abi mencoba mencari cara untuk berkomunikasi dengan Delon.

Abi : “De, Delon, ssst.”

Delon masih tak menoleh.

Abi memainkan pensil di tangannya, sambil terus berpikir mencari cara bagaimana agar Delon mau menanggapinya.

Sementara itu, di bangku belakang Abi, Bimo memperhatikan Abi. Ia tahu apa yang terjadi diantara mereka. Tapi ia diam saja. Lama-kelamaan, ia kasihan juga dengan Abi. Bimo lantas menulis pesan lewat sobekan kertas untuk Abi.

Bimo : “Sebenarnya apa yang terjadi, kenapa Delon nggak mau menanggapi loe?”

Abi juga membalas kertas pesan dari Bimo.

Abi : “Terjadi kesalahpahaman diantara kita. Dia mengira, guesuka sama Farah, cewek anak kelas sebelah yang jadi incarannya.”
Bimo : “Loe yakin ini salah paham? Apa yang membuat loe yakin kalo loe tidak salah?”
Abi : “Memang, gue sering ngobrol sama Farah. Tapi gue sama sekali nggak bermaksud memiliki hati sama gadis itu. Eh, si Farah malah nyatain cinta ke gue. Gue nggak punya kesempatan buat menjelaskan ini pada Delon.”
Bimo : “Lalu sekarang, apa yang terjadi antara loe sama Farah?
Abi : “Nggak terjadi apa-apa lah. Kita nggak jadian juga.”
Bimo : “Maksud gue, apa kalian masih sering berhubungan? Jadinya si Delon masih marah?”
Abi : “Masih sih. Masa karena ini gue harus menghindari Farah? Lagipula gue juga nggak ngapa-ngapain. Jalan berdua aja nggak pernah. Cuman ngobrol di sekolah doang.”
Bimo : “Yaelaaa bro, sementara ini mendingan loe jauhin Farah dulu. Ini demi kebaikan antara loe sama Delon. Ngejauhin bukan berarti hilang kontak kan? Cari alasan apa kek buat ngehindar. Loe juga bisa jelasin masalah loe ini sama si Farah. Biar Farah yang jelasin ke Delon.”
Abi : “Ha? Gila loe, trus menurut loe, Delon nggak makin marah kalo tahu gue cerita tentang perasaannya sama Farah?”
Bimo : “Oiya juga ya... tapi yang paling penting sekarang, loe musti jauhin Farah dulu. Titik. Udeh, pura-pura perhatikan guru dulu, biar dikira murid teladan.”
Abi : “Ah, muka dua loe. Oke thanks nasehat loe.”

Hari-hari berikutnya, Abi mengikuti saran Bimo. Ia sebisa mungkin menjauhi Farah dengan berbagai alasan. Tindakan itupun sering diperhatikan Delon. Tapi Delon sama sekali tidak peduli.

Bimo dan Abi kembali saling bertukar pesan lewat sobekan kertas.

Abi : “Gimane bro, kayaknya rencana gue nggak berhasil.”
Bimo : “Sabaaar.”
Abi : “Gue nggak nerima nasihat sabar. Bantu gue cari cara lain.”
Bimo : “Oke oke bilang terus terang aja sama Delon. Gue yakin dia maafin loe. Kalo dia nggak mau dengerin loe, kirimin dia kertas pesan kayak gini aja.”
Abi : “Gue coba dulu.”

Abi kemudian menyobek kertas lagi, dan menuliskan penjelasannya pada Delon. Tapi dengan santainya, Delon tidak membalas pesannya.

Setiap istirahat dan pulang sekolah, Abi selalu mengekor Delon. Ia merendahkan harga dirinya, demi persahabatannya dengan Delon. Sekarang, Abi lebih mirip bodyguard karena membuntuti Delon terus. Sampai suatu hari ketika mereka istirahat, Delon tidak tahan lagi.

Delon : “Loe tu ngapain sih? Gue risih liatnya.”
Abi : “Gue mau ngejelasin ke loe.”
Delon : “Gue udah tahu semuanya.”

Abi menunduk. Ia berpikir, jika Delon sudah tahu semuanya, kenapa dia tetep nggak mau maafin?

Abi : “Oke, gue minta maaf. Gue ngaku gue salah. Gue sering ngobrol sama Farah, dan bikin loe sakit hati. Gue mohon sama loe De, gue tulus temenan sama loe.”

Tapi Delon justru mengenyahkannya. Sama sekali tidak mengacuhkan permintaan maaf Abi padanya. Sementara itu, Abi makin nggak paham sama sikap Delon. Ia kemudian memutuskan sikap mengekornya. Karena sangat kekanakan dan konyol.

Suatu hari, Abi melihat Delon mengendap-endap di belakang gedung sekolah. Rupa-rupanya ia akan membolos. Abi tak tahu, kenapa Delon membolos. Saat guru menanyakan, Abi menjawab Delon izin pulang karena sakit perut.

Di hari lain, Abi juga melihat Delon mencontek teman sebangkunya saat ulangan semester. Sang guru memergokinya, tapi lagi-lagi Abi membelanya. Abi bahkan juga mengambilkan penghapus saat penghapus Delon jatuh. Hal-hal kecil selalu dilakukan Abi untuk Delon. Seperti mempersilakan Delon masuk duluan ketika keduanya sama-sama berada di depan pintu kelas. Abi juga memberikan jalan saat Delon aka berjalan mendahuluinya.

Tidak ada rasa kesal dan benci pada Abi. Ia juga lebih memilih diam. Ia takut salah. Maka ia hanya melakukan apa yang menurutnya baik dilakukan.

Suatu pagi, ketika Delon terlihat memasuki gerbang sekolah, Bimo mendekatinya.

Bimo : “De, kau tidak lihat ketulusan Abi?”
Delon : “Maksud loe?”
Bimo : “Sebelumnya, gue minta maaf ikut campur urusan loe sama Abi. Tapi Abi udah menceritakan semuanya padaku. Eits...jangan marah dulu. Dia hanya bingung bagaimana cara menghadapimu. Aku berusaha membantunya, tapi selalu gagal. Lalu ia melakukan caranya sendiri.”
Delon : “Apa memangnya yang dia lakukan?”
Bimo : “Kali ini dia tidak menceritakan padaku. Tapi aku melihatnya sendiri. Aku rasa kau juga lebih tahu akan hal ini.”

Delon memiringkan kepala, pertanda tidak mengerti.

Bimo : “Dia selalu nge-bela loe saat loe dapat masalah, seperti ketika loe bolos tempo hari. Terus saat loe nyontek juga. Loe pasti juga liat cara dia memberikan jalan buat loe, atau cara mempersilakan loe masuk duluan saat di pintu kelas.”

Delon terlihat berpikir sebentar, kemudian mengangguk pelan. Dengan bergegas, ia belari ke dalam kelas.

Di dalam kelas, terlihat Abi membuka bukunya, mengerjakan PR. Delon datang menghampirinya dan memberikan buku PR-nya.

Delon : “Cepat kerjakan.”

Abi mendongak, dan mendapati Delon melihat ke arahnya.

Delon : “Jangan banyak tanya saat gue sedang baik hati.”

Abi berdiri, dan memeluknya erat, dan tersenyum lebar.
Abi : “Gue nggak banyak tanya, tapi akan tetep cerewet kalo loe diem mulu gini. BTW makasih ya, udah maafin gue.”
Delon : “Gue yang minta maaf, gue yang nggak liat ketulusan loe aja. Maafin gue ya sob.”

Ketulusan selalu berbuah kebaikan. Ucapan harus diimbangi dengan perbuatan. Karena orang hanya melihat perbuatan bukan perkataan.


0 Response to "Contoh Naskah Drama Untuk 4 Orang Tentang Kehidupan"

Post a Comment

close