Contoh Surat Niaga

Contoh Surat - Berniaga merupakan suatu kegiatan jual beli baik berupa barang ataupun jasa yang bertujuan untuk mendapatkan keuntungan bagi penjualnya dan pembeli memperoleh kepuasan atas barang atau jasa yang dibeli. Dalam kegiatan tersebut dibutuhkan adanya komunikasi yang lancar dan jelas. Salah satu contohnya adalah melalui surat. Walaupun saat ini teknologi sudah canggih, keberadaan surat untuk memperlancar proses komunikasi dalam berniaga masih cukup penting.

Surat dalam proses perniagaan ini disebut dengan surat niaga. Dalam pengertian lengkap, surat niaga adalah suatu surat yang digunakan dalam kegiatan perniagaan yang dikeluarkan oleh perorangan ataupun perusahaan dalam rangka menjalankan usahanya untuk mendapatkan suatu keuntungan.

Contoh Surat Niaga


Contoh Surat Niaga - Dari definisi surat niaga diatas Anda dapat memahami sendiri pengertian surat niaga. Untuk lebih jelasnya seperti apa bentuk surat niaga, dibawah ini kami sudah siapkan beberapa contoh surat niaga yang baik dan benar.

Contoh Surat Niaga



SURAT KETERANGAN JUAL BELI

Pada hari Selasa tanggal 27 September 2016, bertempat di rumah Bapak Wawan Rahmat yang beralamat di Jl. Raya Melati Boulevard No. 1 Bandung, telah diadakan kegiatan jual beli yang ditandai dengan penandatanganan surat perjanjian, antara :

Nama                   :  Teddy Hasan Rasyid
Pekerjaan             : Wiraswasta
Alamat                 : Jalan Sejahtera No. 3A Kota Bandung
Selanjutnya di sebut PIHAK PERTAMA.

Nama                  :  Hari Sanusi Arif
Pekerjaan            : Swasta
Alamat                : Jalan Sukaasih Raya 5 No. 7B Kota Bandung
Selanjutnya disebut PIHAK KEDUA.

Pasal 1

Pihak Pertama menjual sebidang tanah kosong seluas 3500 m2 di Jalan Senang Semangat Raya No. 20 – 22 Kota Bandung dengan harga Rp. 175.000.000 (Seratus Tujuh Puluh Lima Juta Rupiah) kepada Pihak Kedua.
Pasal 2

Pihak Kedua diharuskan menyerahkan uang muka sebesar Rp. 85.000.000 (Delapan Lima Puluh Juta Rupiah) saat terjadinya akad jual beli tanah tersebut.

Pasal 3

Apabila kelak terjadi perselisihan atas sebidang tanah tersebut, maka kedua pihak akan memusyawarahkannya secara damai dan kekeluargaan, tidak akan langsung membawa perkara kemuka pengadilan. Tetapi jika tidak ada titik temu atas perselisihan, maka akan langsung dibawa ke Pengadilan Negeri Kota Bandung.

Demikian surat kontrak jual beli ini kami buat agar mempunyai kekuasaan hukum yang sah dan berlaku serta dibuat dengan penuh kesadaran tanpa paksaan dari pihak manapun.


Bandung, 27 September  2016


PIHAK PERTAMA                                                                                           PIHAK KEDUA


Teddy Hasan Rasyid                                                                                       Hari Sanusi Arif



SAKSI PERTAMA                                                                                             SAKSI KEDUA


Fernando Hose                                                                                                     Aliando Sjarief

Surat niaga ini dapat bersifat intern atau ekstern. Maksud dari intern disini adalah jadi surat ini dapat dipakai sebagai komunikasi yang ruang lingkupnya masih dalam satu perusahaan itu sendiri. Sedangkan maksud dari ekstern, surat ini dipakai untuk berhubungan dengan perusahaan atau badan usaha yang lain. Surat niaga ini juga merupkan suatu keterangan yang menyatakan tentang jual beli yang dilakukan.


Lihat Juga :

- Contoh Surat Keterangan
- Contoh Surat Perjanjian
- Contoh Surat Edaran


Contoh Surat Niaga II


SURAT KETERANGAN
PERJANJIAN JUAL – BELI MOBIL BEKAS

Pada hari Selasa tanggal 27 September 2016, yang bertanda tangan di bawah ini :
Nama                   :  Teddy Hasan Rasyid
Pekerjaan             : Wiraswasta
Alamat                 : Jalan Sejahtera No. 3A Kota Bandung
Selanjutnya di sebut PIHAK PERTAMA.

Nama                  :  Hari Sanusi Arif
Pekerjaan            : Swasta
Alamat                : Jalan Sukaasih Raya 5 No. 7B Kota Bandung
Selanjutnya disebut PIHAK KEDUA.

Kedua belah pihak dengan ini menerangkan  bahwa pihak penjual (Pihak I)  menjual kepada pihak pembeli (Pihak II) berupa berupa mobil Honda Jazz Matic warna Merah dengan plat nomor D 5555 ZZ yag masih dalam masa kredit dengan ketentuan-ketentuan sebagai berikut :
  1. Pihak Kedua bersedia menyerahkan uang muka yang telah disetorkan sebesar Rp.50.000.000,- (Lima Puluh Juta Rupiah) dan melanjutkan angsuran selanjutnya akan dilakukan oleh pihak kedua sebesar Rp. 1.550.000,- (Satu Juta Lima Ratus Lima Puluh Ribu Rupiah) sampai selesai.
  2. Segala bentuk tanggung jawab Angsuran Pihak Pertama terhadap PT. Kredit Aja Finance, menjadi tanggung jawab Pihak Kedua sepenuhnya.
  3. Dan mulai hari ini kendaraan tersebut yang diuraikan dalam surat perjanjian ini menjadi milik Pihak Kedua dan karenanya segala keuntungan dan kerugian yangdidapat dari oer kredit ini menjadi tanggung jawab Pihak Kedua dan Pihak Pertama menjamin bahwa motor tersebut masih dalam angsuran.
Demikian surat perjanjian ini kami buat dalam keadaan sadar dan tanpa paksaan dari pihak manapun dan apabila dikemudian hari ada perbedaan pendapat akan diselesaikan secara kekeluargaan serta apabila secara kekeluargaan tidak menemukan kata sepakat bisa diteruskan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Bandung, 27 September 2016
PIHAK PERTAMA                                                                                        PIHAK KEDUA


Teddy Hasan Rasyid                                                                                       Hari Sanusi Arif


Mengetahui,

Saksi pertama                                                                                                            Saksi kedua


Roni Firmansyah                                                                                                       Asep Yahya

Jika kita akan melakukan jual beli, jangan lupa selalu pastikan bahwa surat yang dibuat adalah asli. Berikanlah materai dan dibuat dua rangkap. Satu untuk pihak yang menjual, satu lagi untuk yang membeli. Dan selalu usut latar belakang barang yang akan dijual belikan. Jangan sampai kita malah terkena tipu oleh pihak – pihak yang tidak bertanggung jawab.

Contoh Surat Niaga III


SURAT KETERANGAN JUAL BELI

Pada hari Selasa tanggal 27 September 2016, bertempat di rumah Bapak Wawan Rahmat yang beralamat di Jl. Raya Melati Boulevard No. 1 Bandung, telah diadakan kegiatan jual beli yang ditandai dengan penandatanganan surat perjanjian, antara :

Nama                   :  Teddy Hasan Rasyid
Pekerjaan             : Wiraswasta
Alamat                 : Jalan Sejahtera No. 3A Kota Bandung
dalam hal ini bertindak atas nama diri pribadi yang selanjutnya di sebut PIHAK PERTAMA.

Nama                  :  Hari Sanusi Arif
Pekerjaan            : Swasta
Alamat                : Jalan Sukaasih Raya 5 No. 7B Kota Bandung

dalam hal ini bertindak atas diri pribadi yang selanjutnya disebut PIHAK KEDUA.

PIHAK PERTAMA telah menjual kepada PIHAK KEDUA berupa rumah dengan luas bangunan 750m2 dan luas tanah 1000m2 yang  Sertifikat Hak Milik (SHM) Nomor 102/2910 atas nama Heryawan Arifin yang bertempat di Jalan Raya Bandung Raya Km. 80 No. 40/320A RT/RW 01/02, Kelurahan Asam Manis, Kecamatan Melodi Indah, Provinsi Jawa Barat.

Kedua belah pihak telah sepakat untuk mengadakan ikatan perjanjian jual-beli dimana syarat dan ketentuannya diatur dalam 6 (enam) pasal, seperti berikut di bawah ini :

pasal 1
JAMINAN PIHAK PERTAMA

PIHAK PERTAMA memberikan jaminan penuh sebuah rumah yang dijualnya adalah :
  1. Sah milik pribadi
  2. Tidak ada pihak lain yang turut memilikinya
  3. Hak kepemilikannya tidak sedang dipindahkan atau sedang dijaminankan kepada orang atau pihak lain dengan carabagaimanapun juga
  4. Tidak sedang dalam masalah atau sengketa, baik dengan keluarga PIHAK PERTAMA maupun dengan pihak-pihak lainnya.
pasal 2
SAKSI-SAKSI

Jaminan PIHAK PERTAMA sebagaimana tertulis dalam pasal 1 tersebut di atas dikuatkan oleh dua orang yang turut menandatangani surat perjanjian ini selaku saksi - saksi tersebut adalah :
Nama                                  :  Missha Citra
Alamat                                : Jalan Sejahtera No. 3A Kota Bandung
Hubungan kekerabatan  : adik kandung

Nama                                  :  Brahma Restu
Alamat                                : Jalan Sukaasih Raya 5 No. 7B Kota Bandung
Hubungan kekerabatan  : adik kandung

pasal 3
MASA BERLAKUNYA PERJANJIAN
  1. Perjanjian ini tidak akan berakhir karena salah satu pihak meninggal dunia, melainkan akan tetap bersifat turun temurun dan harus dipatuhi oleh para ahli waris atau penerima hak masing masing pihak.
  2. Segala hak yang telah dipindahkan dalam perjanjian ini tidak dapat ditarik kembali dan merupakan bagian yang tidak terpisahkan perjanjian ini.
pasal 4
HARGA

Jual beli rumah tersebut di atas dilakukan dan diterima dengan harga Rp.250.000.000,00 (dua ratus lima puluh juta rupiah).

pasal 5
CARA PEMBAYARAN

Untuk pembayaran tanah berikut bangunan yang terletak di atasnya tersebut PIHAK KEDUA  menetapkan cara pembayaran dengan syarat dan ketentuan yang juga telah di sepakati PIHAK PERTAMA, yaitu dengan cara tunai.

pasal 6
PENUTUP

Surat perjanjian ini dibuat di atas kertas bermaterai yang ditandatangani dan dibuat rangkap 2 (dua) yang berkekuatan hukum yang sama serta masing masing dipegang oleh PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA.


PIHAK PERTAMA                                                                           PIHAK KEDUA


Teddy Hasan Rasyid                                                                      Hari Sanusi Arif

SAKSI – SAKSI

Missha Citra                                                                                       Brahma Restu

Demikianlah rangkuman tentang surat niaga yang baik dan benar versi kami. Jika ada salah - salah kata dalam penulisan artikel diatas, kami mohon maaf. Terima kasih sudah berkunjung di blog kami, tunggu update kami selanjutnya.



0 Response to "Contoh Surat Niaga"

Post a Comment

close